Bioma Hutan Hujan dan Cirinya

- December 16, 2016
Hutan hujan tropis merupakan salah satu bioma yang paling terancam keberadaannya di dunia, meskipun ia merupakan rumah bagi beberapa spesies yang paling beragam dan unik di planet ini. Banyak makhluk paling berwarna di dunia berada di bioma hutan hujan, dan hewan dari organisme kecil hingga raksasa menemukan habitatnya disini.

Selama bertahun-tahun bioma hutan hujan tropis aman dari kehadiran manusia, selain individu suku asli yang hidup harmonis disana, tetapi masalah perambahan manusia di hutan hujan untuk diambil kayu, pertanian, dan pembangunan  memiliki efek serius pada kelangsungan hidup jangka panjang wilayah ini.

Iklim
Hutan hujan tropis dapat dicirikan dengan kondisnya yang panas dan basah, khas iklim tropis. Ditemukan di dekat khatulistiwa di mana cuacanya hangat, daerah ini memiliki curah hujan sepanjang tahun, dengan sedikit atau tidak ada sama sekali musim kemarau. Iklim bioma hutan hujan tropis sangat cocok untuk pertumbuhan tanaman dan hewan. Kondisi panas dan lembab menciptakan lingkungan yang ideal untuk pertumbuhan bakteri dan mikroorganisme lainnya. Hutan hujan mencakup sekitar 6% dari permukaan bumi dan ditemukan di seluruh dunia tetapi sebagian besar berada di Amerika Selatan yaitu Brasil. Meskipun mereka menutupi sebagian kecil tanah di Bumi, mereka adalah rumah bagi jumlah terbesar dari spesies tanaman dan hewan di daerah yang terkonsentrasi.

Lokasi
Hutan hujan tropis dapat ditemukan di daerah terpanas dan paling basah di dunia, yaitu sekitar ekuator atau khatulistiwa. Hutan hujan tropis terbesar di dunia berada di lembah Amazon di Amerika Selatan, wilayah dataran rendah di Afrika, dan pulau-pulau terluar dari Asia Tenggara. Dantaranya mereka ditemukan di Sumatera dan New Guinea, daerah kecil juga ditemukan di Amerika Tengah dan bagian dari Australia.

Beberapa hutan hujan paling terkenal di dunia adalah: Hutan hujan Amazon di Brasil, El Yunque, sebuah hutan hujan di Puerto Rico yang menarik jutaan wisatawan, Cekungan Kongo di Afrika dan hutan tropis Kalimantan.
Bioma Hutan Hujan Tropis
Sebaran Bioma Hutan Hujan, pic: biomee.wikispaces.com
Temperatur
Bioma hutan hujan tropis memiliki cuaca hangat dan lembab. Suhu berkisar dari 21 sampai 30 derajat celsius (70 hingga 85° F). Hal ini karena pengaruh posisi lintang yang berada di sekitar khatulistiwa. Suhu rata-rata tahunan hutan hujan tropis di atas 20° C.

Daerah-daerah tersebut sering menerima banyak sinar matahari karena lokasi mereka di sekitar ekuator bumi. Rata-rata, hutan hujan menerima sekitar 12 jam matahari sehari, tetapi sebagian besar yang terkonsentrasi dikanopi hutan sedangkan lantai dasarnya lembab dan gelap.

Presipitasi
Bioma Hutan hujan dikenal karena banyak curah hujan setiap tahun. Curah hujan di hutan hujan tropis sepanjang tahun karena tidak ada perubahan musiman cuaca seperti di hutan gugur. Hutan hujan tropis menerima jumlah curah hujan tahunan 60-160 inci (152-406 cm). Beberapa hutan hujan di dunia bahakn punya jumlah curah hujan tahunan hampir 400 inci (lebih dari 1.000 cm). Hal ini berarti ia mendapat hujan sebanyak 2 inci (5 cm) dalam satu jam.

Hutan hujan biasanya diklasifikasikan menurut jumlah curah hujan yang mereka terima.
a. Hutan hujan hijau khatulistiwa dataran rendah menerima sebagian besar curah hujan setiap tahun, dengan rata-rata lebih dari 80 inci per tahun. Hutan hujan ini biasanya terletak paling dekat dengan khatulistiwa seperti Indonesia.
b. Hutan musim, semi-evergreen memiliki lebih banyak variasi di musim hujan dan kemarau, dengan musim panas yang biasanya memiliki curah hujan yang tinggi dan musim dingin sedikit lebih rendah. Ini dapat ditemukan di bagian pesisir Afrika, India, Karibia, dan bagian dari Amerika Tengah dan Selatan.
c. Hutan hujan pegunungan (juga kadang-kadang dikenal sebagai hutan awan) ditemukan di daerah pegunungan yang jauh lebih dingin.
d. Hutan banjir: jenis hutan hujan ini sangat mirip rawa, dengan air hampir konstan menggenangi dan menjenuhkan tanah.
Bioma Hutan Hujan Tropis
Kanopi Hutan, pic: creationwiki.org
Vegetasi
Kombinasi dari kelembaban dan curah hujan tinggi sepanjang tahun serta cuaca hangat membuat hutan hujan tropis memiliki biodiversitas tinggi. Diperkirakan hutan hujan tropis adalah rumah bagi 15 juta spesies yang berbeda dari tanaman dan hewan, membuat mereka menjadi lokasi kehidupan paling beragam di planet ini. Hampir dua-pertiga dari semua tanaman berbunga di dunia ditemukan di hutan hujan.

Karena ada banyak pohon-pohon besar di hutan hujan yang menerima sinar matahari sepanjang tahun dan curah hujan, penutup kanopi tidak berubah selama tahun seperti dalam bioma hutan lainnya. Hutan hujan biasanya memiliki tiga tingkatan utama pertumbuhan tanaman, tergantung pada tinggi badan mereka ke tanah dan berapa banyak matahari dan kelembaban mencapai mereka.

The Canopy: Ini adalah tingkat tertinggi dari hutan hujan, pada dasarnya atap yang dibentuk oleh cabang-cabang dan daun pohon terbesar di daerah itu. Sebagian besar pohon mencapai lebih dari 120 kaki tingginya, dan dikombinasikan dengan batang daun padat mereka dapat berarti bahwa sedikit atau tidak ada sinar matahari mencapai daerah yang lebih rendah dari hutan hujan. Pohon pada tingkat tertinggi harus mampu mentolerir sinar matahari yang ekstrim dan perubahan pola angin. Pohon cemara besar biasanya mendominasi penerimaan sinar matahari dari kanopi hutan hujan. Anggrek yang lebih kecil, bromelia, dan jenis lumut dan lumut juga ditemukan di tingkat kanopi, hidup harmonis dengan pohon-pohon besar.

The Understory: Ini termasuk pohon mid-range dan tanaman kecil. Daerah ini biasanya hanya menerima sekitar 5% dari sinar matahari di daerah, karena kepadatan kanopi yang rapat. Bahkan tanaman terbesar di daerah ini tidak biasanya tumbuh lebih dari 10 kaki (3 m). Contohnya adalah semak belukar, rotan, anggrek, pakis.

Ground Stratum: Cukup jelas, lapisan tanah meliputi semua vegetasi yang menerima paling sedikit cahaya dan terendah ke tanah. Diperkirakan bahwa hanya 2% dari sinar matahari benar-benar mencapai lantai hutan hujan. Tanah di hutan hujan hampir selalu tertutup oleh bayangan karena kanopi, sehingga vegetasi lebih jarang dan terbatas pada lapisan tanah. Lapisan bawah ditutupi dengan sampah daun. 

Kondisi panas dan lembab memungkinkan daun mati membusuk dengan cepat mengirimkan nutrisi kembali ke tanah. Tapi di hutan hujan tropis, tanaman tumbuh begitu cepat sehingga mereka dengan cepat mengkonsumsi nutrisi dari tanah dan nutrisi sisa kemudian tercuci pergi oleh curah hujan yang melimpah yang meninggalkan tanah subur. Anda akan menemukan beberapa tanaman di lapisan bawah hutan karena kurangnya sinar matahari. Jamur adalah tanaman hidup yang paling umum pada tingkat dasar, karena jamur mampu berkembang dalam gelap, daerah lembab. Hal ini sering ditemukan di seluruh lapisan tanah, dekat membusuk bahan organik dan di pohon-pohon. 

Hewan
Hutan hujan merupakan rumah bagi organisme besar dan kecil, karena suhu hangat yang stabil, kelembaban cukup, dan jumlah sangat besar kehidupan tanaman. Oragnisme lebih banyak ditemukan spesiesnya di hutan ujan dibanding bioma lian.

Organisme terkecil di hutan hujan adalah bakteri dan organisme lain yang sejenis yang berkembang di lingkungan yang panas dan lembab. Makhluk-makhluk kecil membuat pekerjaan cepat membusuk daun jatuh, kayu, dan bahan organik mati lainnya, yang berbeda dari hutan lain di bahwa ada sedikit atau tidak ada lapisan permanen nutrisi organik meliputi tanah.
Hal menarik tentang beberapa hewan dari hutan hujan adalah bahwa karena pohon-pohon dan tanaman hidup tinggal subur dan subur sepanjang tahun, ada spesies harfiah hewan di hutan hujan tropical yang tidak pernah menyentuh tanah, dan menghabiskan hidup di pohon-pohon.
Bioma Hutan Hujan dan Karakteristiknya
Fauna Hutan Hujan, pic:nrainforestsfacts.weebly.com
Bagi mereka yang tinggal di tanah, vegetasi menakjubkan dari awan ke tanah penutup memungkinkan untuk berbagai tempat untuk menemukan perlindungan dari predator dan sumber nutrisi kehidupan. Contoh hewan hutan hujan besar diantaranya Gajah, Badak, Anaconda, Gorilla dan Macan Tutul. Sedangkan contoh hewan hutan hujan kecil adalah burung, monyet, katak, hewan pengerat dan serangga.

Kehadiran manusia di hutan hujan dapat bervariasi. Dalam beberapa dekade terakhir jumlah hutan hujan di dunia telah hancur oleh industri kayu dan untuk keperluan pertanian.
Comments
0 Comments

Berkomentar yang baik ya!

 

Start typing and press Enter to search