Budaya Politik Parokial, Subjek dan Partisipan

- August 07, 2017
Budaya politik merupakan sistem nilai dan keyakinan yang dimiliki bersama oleh masyarakat. Akan tetapi setiap unsur masyarakat berbeda budaya politiknya, seperti antara masyarakat umum dengan para elitnya. Kebudayaan Indonesia cenderung membagi secara tajam antara kelompok elite dengan kelompok massa.

Hakikat dan ciri budaya politik yang menyangkut masalah nilai adalah prinsip dasar yang melandasi suatu pandangan hidup yang berkaitan dengan masalah tujuan. Kehidupan politik merupakan bagian dari kehidupan keseharian kita. Demonstrasi, ketiaksukaan, pemilu, kampanye dan lainnya merupakan bagian dari budaya politik di Indonesia. Kegiatan politik saat ini juga sudah memasuki dunia keagamaan, kegiatan ekonomi dan sosial serta kehidupan pribadi dan sosial secara luas. Dari segi realitas budaya politik yang berkembang di masyarakat, Gabriel Almond mengklasifikasikan budaya politik sebagai berikut:
Budaya Politk Parokial, Subjek dan Partisipan
Demonstrasi adalah wujud budaya politik partisipan

1. Budaya politk parokial, merupakan tingkat partisipasi politik yang sangat rendah yang disebabkan oleh faktor kognitif atau tingkat pendidikan yang rendah. Budaya politik parokial lebih mengidentifikasikan dirinya pada perasaan lokalitas. Tidak terdapat kebanggan terhadap sistem politik tersebut. Masyarakat tidak memiliki perhatian terhadap apa yang terjadi di dalam sistem politik, pengetahuannya sedikit mengenai sistem politik dan jarang membicarakan masalah politik alias apatis.

Budaya politik ini tidak mengindikasikan masyarakatnya memiliki minat atau kemauan dalam berpolitik. Budaya politik ini bisa ditemukan dalam masyarakat suku-suku di negara yang belum maju seperti Afrika, Asia dan Amerika Latin.

2. Budaya politik subjek, merupakan tipe budaya dimana masyarakatnya memiliki pemahaman dan perhatian terhadap sistem politik tapi keterlibatan mereka terwujud dalam cara yang lebih pasif. Mereka tetap mengikuti berita politik, tapi tidak bangga terhadap sistem politik negaranya dan perasaan komitmen emosionalnya kecil terhadap negara. Mereka merasa tidak nyaman bila membicarakan masalah politik di sekitarnya.

Demokrasi sulit berkembang dalam masyarakat dengan budaya politik subjek, karena masing-masing warga negaranya tidak aktif. Perasaan berpengaruh terhadap proses politik muncul biila mereka telah melakukan kontak politik dengan pejabat lokal. 

3. Budaya  politk partisipan, merupakan masyarakat yang punya perhatian besar terhadap sistem politik. Mereka punya kebanggaan terhadap sistem politik dan sangat aktif mendiskusikan kondisi politik. Mereka memiliki keyakinan bahwa mereka dapat mempengaruhi pengambilan kebijakan publik dalam beberapa tingkatan dan memiliki kemauan untuk mengorganisasikan diri dalam kelompok-kelompok protes bila terdapat praktik-praktik pemerintahan yang tidak fair. Salah satu wujud dari partisipasi politik ini adalah demonstrasi.
Gambar: disini
Comments
0 Comments

Berkomentar yang baik ya!

 

Start typing and press Enter to search