Perbedaan Pengangguran Siklis, Friksional dan Struktural

- September 25, 2017
Jika Anda pernah kehilangan pekerjaan
Anda setelah musim liburan maka Anda pernah mengalami setidaknya satu jenis pengangguran. Dalam artikel ini kita akan belajar fenomena kependudukan tentang penggangguran siklis, friksional dan struktural menggunakan contoh-contoh nyata.
Jenis-Jenis Pengangguran


Ada tiga jenis utama pengangguran yaitu siklis, friksional dan struktural. Mari kita lihat di masing-masing dari mereka melalui mata para pekerja di kota Indraprasta. Sebagai soal fakta, saya ingin memperkenalkan Anda ke beberapa dari mereka dan kemudian mencari tahu apa jenis pengangguran mereka mengalami.


Cindy baru lulus dari perguruan tinggi, dan dia mencari pekerjaan dengan menjelajahi berbagai situs pekerjaan, membaca daftar Surat Kabar dan menghadiri pekerjaan pameran. Sementara Bapak Cindy yaitu Mr. Matt bekerja di pabrik manufaktur dan selalu menggunakan topi hitamnya. Paman Cindy yaitu Mr. Fred bekerja sebagai Santa Claus sementara setiap musim liburan natal tiba; secara khusus, dia juga senang bekerja di komoditi trading perusahaan Wall Street. Saudara Fred Frohm adalah seorang guru matematika di SMA Jancuker sejak dua tahun lalu. Itu adalah gambaran tentang pekerjaan berbagai orang di Indraprasta. Oke kita langsung ke teorinya:
Pengangguran siklis


Seiring waktu, perekonomian mengalami banyak pasang dan surut. Itulah apa yang kita sebut pengangguran siklis karena fenomena itu berjalan dalam siklus. Pengangguran siklis terjadi karena siklus ini. Ketika ekonomi memasuki resesi, banyak pekerjaan yang hilang dan para pekerja menganggu.


Misalnya, selama depresi besar, tingkat pengangguran naik hingga angka 25%. Itu berarti satu dari empat orang yang bersedia dan mampu bekerja, tapi tidak bisa menemukan pekerjaannya! Sebagian besar pengangguran ini dianggap sebagai pengangguran siklis. Namun di kemudian hari pengangguran turun lagi. Jadi pengangguran siklis ini dipengaruhi oleh kondisi ekonomi suatu negara dan kondisi global.
Perbedaan Pengangguran Siklis, Friksional dan Struktural
Pengangguran terbagi kedalam 3 jenis
Pengangguran friksional


Pengangguran friksional terjadi karena normal omset di pasar tenaga kerja dan waktu yang dibutuhkan untuk pekerja untuk menemukan pekerjaan baru. Sepanjang tahun di pasar tenaga kerja, beberapa pekerja berpindah tempat kerja. Ketika mereka melakukannya, dibutuhkan waktu untuk menyesuaikan karyawan yang potensial dengan majikan baru. Bahkan jika ada cukup pekerja untuk memenuhi setiap lowongan pekerjaan, dibutuhkan waktu untuk pekerja untuk belajar tentang peluang pekerjaan baru ini, dan mereka harus memikirkannya, diwawancarai dan bekerja.


Ketika Cindy lulusan dari perguruan tinggi, dia mulai mencari pekerjaan. Katakanlah diperlukan waktu empat bulan untuk mencari pekerjaan baru. Selama waktu ini, dia frictionally menganggur.
Pengangguran struktural


Mari kita bicara tentang pengangguran struktural, yang terjadi karena adanya permintaan untuk jenis tertentu dari pekerja. Hal ini biasanya terjadi ketika ada miss antara kebutuhan industri dengan sumber daya pekerja/skill yang ada. Kemajuan besar dalam teknologi, serta mencari biaya rendah tenaga kerja luar negeri memicu lahirnya pengangguran ini. Baca juga: Posisi strategis Indonesia dalam geopolitik


Ketika pekerja kehilangan pekerjaan karena keahlian mereka usang atau karena pekerjaan mereka ditransfer ke negara lain, mereka secara struktural menganggur. Ini adalah pengangguran struktural karena struktur ekonomi telah berubah.
Sebagai contoh, Matt kehilangan pekerjaannya karena ia bekerja perusahaan manufaktur lalu perusahaannya pindah ke luar negeri, dan beberapa pekerja pabrik yang tersisa di rumah tidak diperlukan karena peralatan berteknologi tinggi baru mulai membanjiri. Jadi, Matt menjadi pengangguran struktural. Sebagian besar pekerjaan baru yang memerlukan gelar sarjana atau keterampilan baru, sehingga Matt memutuskan untuk kembali ke sekolah. Ini adalah contoh yang sangat umum yang terjadi dalam perekonomian.
Salah satu jenis pengangguran struktural adalah pengangguran musiman. Baca juga: Bedanya GNP, GDP dan GNI

Pengangguran musiman terjadi ketika perubahan struktur ekonomi dari bulan ke bulan. Beberapa pekerjaan menutup karena perubahan musim. Berikut adalah beberapa contoh:
Beberapa bulan lalu di Indonesia deman batu akik bukan?. Nah para pelaku industri batu akik ini pasti bergeliat di kala tersebut. Berbagai macam pedagang batu akik mulai bermunculan di pinggir jalan. Namun setelah beberapa bulan, fenomena itu hilang. Batu akik kini sudah hilang dan kalaupun ada cuma di lokasi tertentu saja. Para pengrajin batu akik yang dulu banyak tentu kini menganggur karena masa indah batu akik sudah hilang. 
Gambar: disini
Comments
0 Comments

Berkomentar yang baik ya!

 

Start typing and press Enter to search