Contoh Soal Asesmen Formatif Geografi Fase E Kelas 10 [Konsep Geografi] - Guru Geografi
News Update
Loading...

Minggu, Juli 24

Contoh Soal Asesmen Formatif Geografi Fase E Kelas 10 [Konsep Geografi]

Yuk kawan kita coba berlatih contoh soal asesmen formatif atau latihan atau ulangan, apa lah istilahnya sama saja pokonya.

Kita coba bahas soal geografi fase E ya, dimana ada beberapa tipe soal yang digunakan jadi bukan hanya pilihan ganda tunggal saja. Jangan lupa share ke teman-teman lain.

1. Banjir rob akibat aktivitas pasang surut air laut, mulai mengancam wilayah pesisir utara Jawa seperti Semarang, Pekalongan dan Jakarta. Dalam geografi, fenomena tersebut salah satu contoh aspek ….
a. sosial
b. kewilayahan
c. fisik
d. keruangan
e. ekologi

Kunci: C
Banjir rob itu kan dipicu oleh naiknya muka air laut karena bulan purnama, atau ada anomali atmosfer dan lainnya. Jadi fenomena tersebut adalah fenomena alam (aspek fisik).

2. Geografi memiliki objek material yang dinamakan geosfer. Sistem geosfer meliputi lapisan berikut ini, kecuali ....
a. atmosfer
b. litosfer
c. kriosfer
d. antroposfer
e. eksosfer

Kunci: E
Objek material geografi adalah geosfer yang terdiri atas atmosfer (lapisan udara), litosfer (lapisan batuan), biosfer (lapisan kehidupan), hidrosfer (lapisan air), kriosfer (lapisan es), antroposfer (lapisan manusia). Eksosfer adalah batas luar angkasa.

3. Pilihlah pernyataan berikut yang tergolong dalam prinsip distribusi!
a. Indonesia termasuk pada area Coral Reef Triangle, yaitu berada di Pulau Sulawesi, Kepulauan Maluku, dan Pulau Papua.
b. Energi terbarukan yang sedang dikembangkan di Indonesia di antaranya adalah tenaga surya, geothermal, dan bioenergy.
c. Beberapa titik langganan kemacetan saat mudik lebaran, yaitu Simpang Gadog, Pintu Tol Cileunyi, dan Jembatan Cadas Pangeran.
d. Penyebab gempa adalah erupsi gunung api, gerakan lempeng dan longsoran.

Kunci
Kalau prinsip distribusi pokonya harus ada sebaran lokasi, jadi yang benar adalah a dan c.

4. Ikatan Geografi Indonesia menyepakati 10 konsep geografi dalam kehidupan. Contoh penerapan konsep morfologi adalah ....
a. Indonesia terletak diantara dua benua dan dua samudera
b. wilayah Indonesia Timur terdiri atas Sulawesi, Maluku dan Papua
c. wilayah Dieng termasuk daerah plato
d. pemukiman Way Rebo di Flores berbentuk melingkar
e. pembangunan tol trans Jawa meningkatkan ekonomi pesisir Jawa

Kunci: C
Morfologi itu kondisi bentuklahan permukaan bumi, jadi opsi C yang benar.

5. Perhatikan pernyataan berikut.
1. Penumpukan penumpang saat mudik terjadi terminal Kalideres
2. Candi Borobudur dinobatkan sebagai Warisan Budaya Dunia UNESCO.
3. Banjir rob terjadi di Semarang karena anomali cuaca atas Laut Jawa.
4. Letusan Gunung Anak Krakatau menyebabkan longsoran dan tsunami di Anyer.
5. Citayam Fashion Week menyebabkan kepadatan lalu lintas di Sudirman.
Berdasarkan pernyataan di atas, yang menjadi contoh aspek sosial, yaitu ditunjukkan oleh nomor ….
a. 1, 2, 5
b. 1, 2, 3
c. 1, 3, 5
d. 3, 4, 5
e. 2, 3, 4

Kunci: A
Aspek sosial itu berkaitan dengan gejala atau fenomena manusia, jadi pastinya opsi 1, 2, dan 5 yang tepat.

6. Perhatikan gambar!
Tunisia adalah sebuah negara yang terletak di bagian utara benua Afrika. Negara yang secara astronomis berada di antara 30°-38°LU dan 7°-12°BT . Berdasarkan lokasi absolut tersebut, Tunisia masuk kategori iklim ...
a. tropis
b. subtropis
c. sedang
d. kutub
e. dingin

Kunci
Jika dilihat batas iklim matahari pada gambar, maka posisi Tunisia lebih tepat ke dalam kategori iklim sedang.

7. Perhatikan infografis di bawah!
Sumber: 
https://img.inews.co.id/media/822/files/inews_new/2021/12/20/infografis_bencana_di_indonesia_sepanjanga_2021.jpg

Berdasarkan inforgrafis di atas, terdapat tiga jenis bencana yang paling sering terjadi di Indonesia pada tahun 2021, yaitu bencana banjir, cuaca ekstrem, dan tanah longsor yang secara tidak langsung memberikan dampak lebih banyak dibandingkan bencana lain. Cocokkan solusi-solusi berikut ini dengan ketiga bencana tersebut agar dampak yang ditimbulkan dapat berkurang.

a. Menanam vegetasi keras di sepanjang perbukitan
b. Merevitalisasi drainase di jalanan perkotaan dan perumahan
c. Memasang penangkal petir di pemukiman dan gedung pencakar langit
d. Membuat terasering pada lahan pesawahan 
e. membangun tanggul di bantaran sungai kota

Kunci
a. Menanam vegetasi keras di sepanjang perbukitan>>>longsor
b. Merevitalisasi drainase di jalanan perkotaan dan perumahan>>banjir
c. Memasang penangkal petir di pemukiman dan gedung pencakar langit>>cuaca ekstrim
d. Membuat terasering pada lahan pesawahan >>longsor
e. Membangun tanggul di bantaran sungai kota>>banjir

8. Bacalah wacana berikut!

Kondisi Wilayah Permukiman Kumuh di Kota Bandung Memprihatinkan

Pada artikel kali ini, saya akan membahas mengenai permasalahan pada pemukiman kumuh khususnya di daerah Kota Bandung. Seperti kita ketahui bahwa kota Bandung merupakan kota wisata, kota di mana menjadi objek kunjungan bagi wisatawan baik luar negeri maupun dari Indonesia itu sendiri. 

Nah, lantas apakah kota Bandung sudah dikatakan baik untuk tata kota atau pun tata wilayahnya. Dalam pertumbuhan permukiman kumuh merupakan sebuah tantangan urbanisasi saat ini. Permukiman yang kumuh ditandai dengan keterbatasan infrastruktur dasar dalam permukiman, salah satunya adalah tidak tersedianya infrastruktur pengelolaan persampahan yang memadai selain itu juga kurang perhatian pemerintah mengenai operasional drainase, integrase limbah kota dengan IPAL, layanan air bersih serta ketersediaan air baku juga menjadi perhatian. Kota Bandung juga sebagai bagian dari kota metropolitan yang tidak luput dari tantangan ini.

Kota Bandung diketahui memiliki wilayah kumuh terbesar di Provinsi Jawa Barat. Dari total 151 kelurahan yang ada di Kota Bandung, terdapat 121 kelurahan yang masuk kategori kumuh. Menurut SK Walikota Nomor 648/Kep.286-distarcip/2015 diketahui bahwa kawasan kumuh di Kota Bandung mencapai 1.457,45 hektar yang tersebar di seluruh daerah. 

Ada 3 daerah yang memiliki wilayah kumuh, yaitu Kelurahan Tamansari (kumuh berat), Kelurahan Babakan Ciamis (kumuh sedang), dan Kelurahan Cihaurgeulis (kumuh ringan). Terdapat sebuah fenomena yang mencuri perhatian pemerintah yakni urbanisasi. Urbanisasi merupakan perpindahan masyarakat dari pedesaan ke wilayah perkotaan sehingga memiliki harapan bahwa perekonomian kehidupannya jauh lebih baik. 

Namun pada kenyataannya, hal itu belum tentu terjadi bahkan banyak yang justru terjebak dengan hiruk pikuk kehidupan di perkotaan. Sehingga terjadi banyak kesenjangan sosial pada masyarakat. Namun demikian, pertumbuhan penduduk perkotaan yang pesat tidak diiringi dengan kemampuan pemerintah kota dalam menyediakan fasilitas bermasyarakat. Hal ini kemudian yang menyebabkan tumbuhnya permukiman kumuh.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik Kota Bandung, pada tahun 2018 Kota Bandung memiliki 2.452.179 penduduk. Jumlah ini meningkat pada tahun 2019 dengan laju pertumbuhan penduduk sebesar 0,01 sehingga menjadi 2.480.464 jiwa. Kecamatan dengan jumlah penduduk terbesar adalah Kecamatan Babakan Ciparay dengan jumlah penduduk sebesar 137.077 jiwa. Sementara itu, Kecamatan Cinambo menjadi kecamatan dengan jumlah penduduk terkecil, yakni sejumlah 24.812 jiwa. Adapun kecamatan dengan kepadatan penduduk tertinggi adalah Kecamatan Bojongloa Kaler dimana kepadatan penduduknya mencapai 39.572,76 jiwa per km persegi.

Secara umum, status kepemilikan bangunan tempat tinggal di Kota Bandung dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu milik sendiri, sewa/kontrak, dan lainnya. Berdasarkan data BPS Provinsi Jawa Barat, status kepemilikan bangunan tempat tinggal milik sendiri pada tahun 2018 sebesar 74,16% dan kemudian meningkat pada tahun 2019 menjadi 78,87%.  Sementara itu persentase status kepemilikan bangunan tempat tinggal sewa/kontra dan lainnya mengalami penurunan.

Sumber: 
https://www.kompasiana.com/ananda27833/61939599c26b77404f6d42f2/kondisi-wilayah-permukiman-kumuh-di-kota-bandung-memprihatinkan

Pilihlah pernyataan yang benar atau salah sesuai wacana di ata terkait kondisi pemukiman kumuh di kota Bandung!
a. Permukiman yang kumuh ditandai dengan keterbatasan infrastruktur dasar dalam permukiman 
b. Terdapat kurang dari 100 kelurahan di Bandung yang masuk kategori kumuh 
c. Urbanisasi yangmasif memicu kesenjangan sosial di kota Bandung 
d. Laju pertumbuhan penduduk di kota Bandung pada tahun 2019 di atas 0,02 persen. 
e. Status kepemilikan bangunan di ktoa Bandung meingkat > 5% dari tahun 2018 ke 2019. 
Kunci
a. benar
b. salah
c. benar
d. salah
e. salah

9. Perhatikan penyataan berikut !
1)   Persamaan dan perbedaan gejala geosfer
2)   Pemetaan dalam suatu wilayah
3)   Konteks keruangan dan kewilayahan
4)   Pendekatan sosial budaya
5)   Interaksi manusia dengan lingkungan
Pernyataan di atas yang merupakan hakikat geografi adalah ….
A. 1, 2, 3
B. 1, 3, 5
C. 2, 3, 5
D. 2, 4, 5
E. 3, 4, 5

Kunci
Hakikat geografi adalah pengertian geografi yaitu 1, 3 dan 5. Ilmu yang mempelajari persamaan dan perbedaan fenomena geosfer dengan sudut pandang kelingkungan dan kewilayahan dalam konteks keruangan.

10. Terlambatnya pengiriman bantuan untuk sampai ke wilayah bencana tsunami di Aceh karena kerusakan sarana-prasarana perhubungan, dalam kajian Geografi merupakan contoh konsep....
A.   lokasi
B.   morfologi
C.   jarak
D.   diferrensiasi area
E.    keterjangkauan

Kunci
Pernyataan pada soal termasuk konsep aksesibilitas.
Baca Juga

Jangan Lupa Share Artikelnya

Yuk Komentar Positif di Blog ini.
Notification
Jangan lupa follow dan subscribe blog dan chanel guru geografi ya.
Done
close