Kondisi Fisiografis Benua Asia [Perairan dan Flora Fauna] - Guru Geografi
News Update
Loading...

Senin, Desember 5

Kondisi Fisiografis Benua Asia [Perairan dan Flora Fauna]

Kali ini kita akan baha kondisi fisiografis benua Asia dari sisi perairan dan kondisi biogeografisnya. Asia adalah wilayah daratan luas yang kaya akan berbagai jenis perairan darat dan flora fauna endemik. 

Wilayah perairan terutama sungai menjadi pusat-pusat peradaban tertua di dunia seperti Mesopotamia, Lembah Indus dan Babylonia. 

Perairan Darat

Danau Baikal yang terletak di selatan Rusia, adalah danau terdalam di dunia, mencapai kedalaman 1.620 meter (5.315 kaki). Danau itu adalah sumber dari 20 persen air tawar dunia yang tidak membeku, menjadikannya reservoir terbesar di Bumi. Danau Baikal juga merupakan danau tertua di dunia, berusia 25 juta tahun.

Sementara itu Sungai Yangtze adalah sungai terpanjang di Asia dan terpanjang ketiga di dunia (setelah Amazon di Amerika Selatan dan Sungai Nil di Afrika). Mencapai panjang 6.300 kilometer (3.915 mil), Yangtze bergerak ke timur dari gletser Dataran Tinggi Tibet ke muara sungai di Laut Cina Timur. Yangtze dianggap sebagai sumber kehidupan Tiongkok. Yangtze mengaliri seperlima dari luas daratan negara itu, merupakan rumah bagi sepertiga dari populasinya, dan memberikan kontribusi besar bagi perekonomian China.

Sungai Tigris dan Efrat dimulai di hulu dataran tinggi Turki timur dan mengalir melalui Suriah dan Irak, bergabung di kota Qurna, Irak, sebelum bermuara ke Teluk Persia. Tanah di antara dua sungai, yang dikenal sebagai Mesopotamia, merupakan pusat peradaban paling awal, termasuk Sumeria dan Kekaisaran Akkadia. Saat ini, sistem sungai Tigris-Efrat terancam oleh penggunaan pertanian dan industri yang meningkat. Tekanan-tekanan ini telah menyebabkan penggurunan dan peningkatan kadar garam di dalam tanah, yang sangat merusak habitat daerah aliran sungai setempat.

Teluk Persia memiliki luas lebih dari 234.000 kilometer persegi (90.000 mil persegi). Berbatasan dengan Iran, Oman, Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Qatar, Bahrain, Kuwait, dan Irak. Teluk mengalami tingkat penguapan yang tinggi, membuatnya dangkal dan sangat asin. Dasar laut di bawah Teluk Persia mengandung sekitar 50 persen cadangan minyak dunia. Negara-negara yang berbatasan dengan teluk telah terlibat dalam sejumlah perselisihan mengenai sumber daya yang kaya ini.
Aliran sungai Yangtze melewati kota Shanghai

Perairan Asin

Teluk Persia memiliki luas lebih dari 234.000 kilometer persegi (90.000 mil persegi). Berbatasan dengan Iran, Oman, Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Qatar, Bahrain, Kuwait, dan Irak. Teluk mengalami tingkat penguapan (evaporasi) yang tinggi, membuatnya dangkal dan sangat asin. Dasar laut di bawah Teluk Persia mengandung sekitar 50 persen cadangan minyak dunia. Negara-negara yang berbatasan dengan teluk telah terlibat dalam sejumlah perselisihan mengenai sumber daya yang kaya ini.

Laut Okhotsk mencakup 1,5 juta kilometer persegi (611.000 mil persegi) antara daratan Rusia dan Semenanjung Kamchatka. Laut sebagian besar membeku antara bulan Oktober dan Maret. Gumpalan es yang besar membuat navigasi musim dingin hampir mustahil.

Teluk Benggala adalah teluk terbesar di dunia, meliputi hampir 2,2 juta kilometer persegi (839.000 mil persegi) dan berbatasan dengan Bangladesh, India, Sri Lanka, dan Burma. Banyak sungai besar, termasuk Gangga dan Brahmaputra, mengalir ke teluk. Lahan basah asin yang dibentuk oleh Gangga-Brahmaputra di Teluk Benggala adalah delta terbesar di dunia.

Flora Fauna Darat

Ahli botani menjuluki China sebagai "Mother Gardens". Cina memiliki lebih banyak spesies tanaman berbunga daripada gabungan Amerika Utara dan Selatan. Karena Tiongkok memiliki lanskap yang begitu beragam, mulai dari Gurun Gobi yang gersang hingga hutan hujan tropis di Provinsi Yunnan, banyak bunga yang dapat beradaptasi dengan iklim di seluruh dunia. 

Dari mawar hingga peony, banyak bunga yang dikenal kemungkinan besar berasal dari Tiongkok utara. China kemungkinan adalah asal dari pohon buah-buahan seperti persik dan jeruk. Cina juga merupakan rumah bagi redwood fajar, satu-satunya pohon redwood yang ditemukan di luar Amerika Utara.

Lanskap fisik dan budaya Asia yang beragam telah menentukan cara hewan untuk dimanfaatkan. Di Himalaya, masyarakat menggunakan yak sebagai binatang beban. Yak adalah hewan besar yang berkerabat dengan sapi, tetapi dengan bulu serat yang tebal dan kemampuan untuk bertahan hidup di dataran tinggi yang miskin oksigen di pegunungan. Yak tidak hanya digunakan untuk transportasi dan menarik bajak, tetapi bulunya juga merupakan sumber serat yang hangat dan kuat. Susu Yak digunakan untuk mentega dan keju.

Yak Himalaya

Di zona stepa Mongolia, unta Baktria berpunuk dua adalah binatang beban tradisional. Unta Baktria sangat terancam punah di alam liar. Punuk unta menyimpan lemak yang kaya nutrisi, yang dapat digunakan hewan pada saat kekeringan, panas, atau beku. Ukuran dan kemampuannya untuk beradaptasi dengan kesulitan membuatnya menjadi hewan beban yang ideal. Baktria sebenarnya bisa berlari lebih cepat dari kuda dalam jarak jauh. Unta ini adalah hewan tradisional yang digunakan dalam karavan di Jalur Sutra, jalur perdagangan legendaris yang menghubungkan Asia Timur dengan India dan Timur Tengah.

Flora Fauna Akuatik

Habitat air tawar dan laut di Asia menawarkan keanekaragaman hayati yang luar biasa.Usia dan isolasi Danau Baikal menjadikannya situs biologis yang unik. Kehidupan akuatik telah mampu berevolusi selama jutaan tahun relatif tidak terganggu, menghasilkan keanekaragaman flora dan fauna yang kaya. Danau Baikal dikenal sebagai "Galápagos Rusia" karena pentingnya studi ilmu evolusi, memiliki 1.340 spesies hewan dan 570 spesies tumbuhan.

Ratusan spesies Danau Baikal adalah tipikal endemik, artinya tidak ditemukan di tempat lain di Bumi. Anjing laut Baikal, misalnya, adalah salah satu dari sedikit spesies anjing laut air tawar di dunia. Anjing laut Baikal terutama memakan ikan minyak Baikal dan omul. Kedua ikan tersebut mirip dengan salmon, dan menyediakan perikanan bagi masyarakat di danau.

Teluk Benggala di Samudra Hindia, adalah salah satu ekosistem laut tropis terbesar di dunia. Teluk ini adalah rumah bagi puluhan mamalia laut, termasuk lumba-lumba hidung botol, lumba-lumba spinner, lumba-lumba tutul, dan paus Bryde. Teluk ini juga mendukung perikanan tuna, jack, dan marlin yang sehat.

Sundarbans adalah kawasan lahan basah yang terbentuk di delta sungai Gangga dan Brahamaputra. Sundarbans adalah hutan bakau yang sangat besar. Mangrove adalah pohon kuat yang mampu bertahan dari pasang surut yang kuat dan asin di Teluk Benggala serta aliran air tawar dari Sungai Gangga dan Brahamaputra. Selain hutan bakau, Sundarbans juga ditumbuhi pohon palem dan rerumputan rawa.

Dataran rendah rawa Sundarban

Hutan rawa Sundarban mendukung komunitas hewan yang kaya. Ratusan spesies ikan, udang, kepiting, dan siput hidup di sistem akar pohon bakau yang terbuka. Sundarbans mendukung lebih dari 200 spesies burung air dan rendam. Hewan-hewan kecil ini adalah bagian dari jaring makanan yang mencakup babi hutan, monyet kera, biawak, dan populasi harimau Bengal yang sehat.

Gambar: Pixabay

Baca Juga

Jangan Lupa Share Artikelnya

Yuk Komentar Positif di Blog ini.
Notification
Jangan lupa follow dan subscribe blog dan chanel guru geografi ya.
Done
close