6 Ilmuwan Geografi Terbesar Dunia

- January 05, 2018

Baca Juga

Geografi adalah studi tentang bumi. Hal-hal seperti ekosistem alam,
fitur fisik, pola migrasi, distribusi etnik, pola dan interaksi manusia-lingkungan dan  aspek lainnya adalah semua fokus ahli geografi. Hari ini, tidak banyak orang bisa menjadi ahli geografi terkenal. Di masa lalu, ketika seluruh dunia adalah masih eksotis dan belum dieksplorasi, ahli geografi menduduki peran penting dalam masyarakat. Enam ahli geografi ini sangat penting untuk kontribusinya bagi Ilmu geografi.
Eratosthenes
Pertama kita harus melihat pencipta pertama istilah geografi, Eratosthenes. Dia menciptakan satu peta awal dunia yang dikenal antara 276-195 BC, namun kontribusi terbesar adalah konsep lintang dan bujur. Eratosthenes datang dengan kata geografi dari akar "geo" (bumi) dan "graphein" (menulis). Dia juga adalah orang pertama pernah mampu menghitung ukuran bumi (dengan minimal 2% kesalahan), kemiringan bumi dan bahkan mungkin jarak dari matahari. Bahkan tanpa prestasi luar biasa lainnya, Eratosthenes akan tetap menjadi terkenal sebagai seorang pria yang mengajukan istilah kata geografi.
Al Idris
Yang kedua adalah ahli geografi abad ke-12 dan cartographer Abu Abd Allah Muhammad al-Idrisi al-Qurtubi al-Hasani al-Sabti, juga disebut Al Idrisi, atau Dreses. Dia terkenal sebagai ahli pembuat peta dan ahli geografi. Al Idris membuat peta Eurasia dan Afrika Utara dan membuat rincian fitur geografis, etnis, faktor sosial-ekonomi dan fitur semua area. Informasi dikumpulkan dari penjelajahann dna wawancara dengan pengunjung daerah-daerah yang dia Rogeriana adalah karyanya paling terkenal dan diberikan kepada raja Roger II dari Sisilia.

6 Ilmuwan Geografi Terbesar Dunia
Peta Dunia Al Idris, dimana Indonesia?
Alexander von Humbold
Berikutnya adalah Alexander von Humboldt. Ia adalah explorer dan naturalis selama abad 18-19, dan karyanya adalah peletak dasar untuk ilmu biogeografi. Dia adalah orang pertama yang mengembangkan gagasan bahwa pola cuaca, geologi dan biologi semua berperan dalam menentukan tanaman mampu berkembang di daerah mana. Ia susah payah mengumpulkan data geografis dan biologis selama bertahun-tahun dan menemukan korelasi antara faktor fisik dengan biodiversitas. Hasil akhirnya adalah Kosmos, menggabungkan aspek goegrafi dan ilmu alam.
Immanuel Kant
Keempat adalah Immanuel Kant. Meskipun Kant dikenal lebih sebagai filsuf abad ke-18 dari ahli geografi, karyanya adalah sebagian besar dari alasan mengapa geografi diperlakukan sebagai ilmu sah hari ini. Dia percaya bahwa geografi mengklasifikasi hal menurut tempat, sementara hal-hal sejarah diklasifikasikan berdasarkan waktu. Sebagai akibatnya menurut Kant, geografi memiliki tempat penting dalam hampir setiap aspek pengetahuan. Dengan begitu pentingnya akademik geografi, ia mendapatkan ebih banyak legitimasi kepada geografi sebagai disiplin intelektual.
Carl Ritter.
Selanjutnya, salah satu tokoh yang paling penting di geografi modern adalah Carl Ritter. Bekerja selama abad ke-19, Ritter melihat berbagai fitur geografis dunia seperti organ dalam tubuh manusia-dia percaya bahwa masing-masing berinteraksi dengan orang lain untuk menciptakan keseluruhan yang kohesif, dan itu, sama seperti organ seseorang menentukan kesehatan mereka. Fitur geografis tempat sangat dipengaruhi sejarah penduduknya. Dia menulis (Die Erdkunde im Verhältniss zur Natur und zur Geschichte des Menschen), dan bersama dengan Kant berperan dalam membangun geografi sebagai disiplin ilmu.
Arnaldo Faustini  
Arnaldo Faustini  adalah orang yang menamai kawah bulan Faustini. Dia adalah seorang ahli geografi, penulis, dan cartographer lahir di 1872 yang hidup sampai 1944. Ia mengkhususkan diri dalam kajian geografi, dan menulis sembilan belas buku yang berbeda pada subjek yang berkaitan dengan geografi sendirian, serta tak terhitung artikel lainnya. Dia tahu beberapa penjelajah kutub bumi, membantu mereka menerjemahkan catatan dari perjalanan mereka ke dalam bahasa lain, dan menggambar peta daerah yang dieksplorasi. Karya pentingnya masih dipamerkan di Museum kutub di Fermo, Italia. Gambar: disini

Berkomentarlah dengan bahasa yang baik!

 

Start typing and press Enter to search