Ciri dan Kekurangan Teori Ruang Kota Konsentris Ernest Burgess - Guru Geografi
News Update
Loading...

Selasa, Desember 5

Ciri dan Kekurangan Teori Ruang Kota Konsentris Ernest Burgess

Model struktur ruang zona konsentris (lingkaran) yang juga dikenal sebagai model Burgess adalah salah satu model teoritis yang paling awal atau klasik untuk menjelaskan struktur sosial perkotaan. Model ini diciptakan oleh sosiolog Ernest Burgess pada tahun 1925. 

Dia mengajukan teori zona konsentris untuk menjelaskan struktur dan pertumbuhan kota. Hipotesis dari teori ini adalah bahwa kota tumbuh dan berkembang ke arah luar dalam zona konsentris. Dengan kata lain, inti dari model kota Burgess adalah bahwa ketika sebuah kota tumbuh, kota tersebut akan meluas secara radikal dari pusat kota ke lingkaran atau zona konsentris yang berbeda. 

Burgess menawarkan sebuah kerangka kerja deskriptif yang di dalamnya terdapat aspek ekologi manusia - pola penggunaan lahan fisik dan hubungan antar manusia. Dengan menggunakan Chicago sebagai contoh, Burgess melihat bahwa ketika kota berkembang ke arah luar, interaksi antar manusia dan organisasi ekonomi, sosial dan politiknya juga menciptakan perluasan yang radikal ke arah luar dan membentuk serangkaian zona konsentris. 

Model konsentris didasarkan pada proses invasi dan suksesi. Invasi adalah proses yang mengharuskan perluasan zona dalam secara terus menerus ke zona luar, karena adanya 'agresi' alamiah dari para pendatang ke dalam kota. Sedangkan suksesi terjadi ketika sebuah area menjadi didominasi oleh aktivitas yang menginvasi zona tersebut.

Ada persaingan di kota di antara orang-orang untuk mendapatkan tempat yang terbatas. Hanya mereka yang mampu membayar dengan harga terbaik yang bisa mendapatkan lokasi yang diinginkan untuk bisnis dan tempat tinggal mereka. 

Oleh karena itu, teori zona konsentris merefleksikan konflik yang terjadi antara penduduk kota dan desa-desa pinggiran. Teori ini juga menjelaskan proses konsentrasi dan segregasi kelompok sosial dengan pertumbuhan struktur kota. Menurut model teoritis ini, ada lima zona konsentris utama.

a) Kawasan Pusat Bisnis (CBD) 
Zona lingkar paling dalam atau inti kota adalah pusat komersial yang juga disebut Central Business District (CBD). Zona ini ditandai dengan intensitas tinggi dari fasilitas komersial, sosial dan sipil. Zona ini merupakan jantung kota yang meliputi department store, gedung perkantoran, toko, bank, klub, hotel, teater, dan banyak bangunan sipil lainnya. 

Sebagai pusat kegiatan komersial dan lokasi, tempat ini dapat diakses dari segala arah dan menarik banyak orang. Oleh karena itu, ini adalah zona dengan intensitas penggunaan lahan dan interaksi sosial tertinggi. Intensitas penggunaan lahan yang tinggi juga mengindikasikan tingginya nilai tanah dan harga sewa. 

Akibatnya, populasi hunian di zona ini sangat kecil. Orang-orang selalu mencari akomodasi yang lebih murah, luas dan bebas polusi yang jauh dari inti kota. Ini adalah salah satu alasan mengapa area kota yang padat menjadi sepi di akhir pekan atau di hari non-kerja.

Burgess lebih lanjut menjelaskan bahwa struktur morfologi CBD berubah dengan cepat seiring dengan perubahan kebutuhan kita. Struktur morfologi kota meliputi bangunan, jalan, dan infrastruktur. Penataan ulang ini terjadi, sebagian, melalui pembongkaran dan pembangunan gedung baru. Ini adalah proses pembangunan kembali yang berkelanjutan sejak kota ini dimulai. Oleh karena itu, jelas bahwa bagian kota yang lebih tua dibangun kembali dan penggunaan lahan yang lama diganti.

b) Zona Transisi 
Industri ringan dan pemukiman kumuh umumnya menempati zona ini, dapat dilihat di banyak kota di Amerika. Zona ini merupakan tempat tinggal bagi para imigran generasi pertama. Zona transisi Burgess ini memiliki rumah tangga berpenghasilan rendah, lingkungan yang mengalami kemunduran, rumah-rumah dengan satu kamar dan tunawisma. Ini adalah tempat berkembang biaknya kejahatan, perjudian, kejahatan seksual dan penyimpangan sosial lainnya. 

Kerusakan fisik dan disorganisasi sosial menyebabkan konsentrasi perumahan yang buruk, kemiskinan, kenakalan remaja, disintegrasi keluarga, penyakit fisik dan mental. Burgess mempelajari kota Chicago dan ia menemukan zona konsentris kedua yang bersifat sementara, yang terdiri dari area kerusakan perumahan akibat kemacetan dan perambahan. Zona ini mengelilingi area CBD dan memenuhi kebutuhan mereka, seperti produksi industri ringan dan rumah-rumah perluasan bisnis. Dia juga memprediksi bahwa CBD akan berkembang di zona ini, karena akan tumbuh.

c) Hunian Kelas Pekerja Bawah 
Pada dasarnya ini adalah area hunian yang terencana, dekat dengan tempat-tempat kegiatan ekonomi yang sering bergeser dan berpindah ke lingkar luar. Karena dekat dengan zona transisi, maka dipengaruhi oleh zona tersebut, dalam hal kualitas hidup. Hal ini mencerminkan dampak negatif dari polusi industri dan dampak budaya dari permukiman kumuh. Hunian kelas pekerja yang berada di lingkar luar selanjutnya ditempati oleh hunian kelas menengah ke atas. 

d) Tempat Tinggal Kelas Menengah 
Ini dapat dipisahkan dalam lingkaran yang berbeda dalam hal karakter kelas dan fasilitas yang sesuai. Ini adalah area perumahan dengan semua fasilitas modern masyarakat sipil. Orang-orang yang tinggal di daerah ini adalah penduduk asli Amerika yang lahir di rumah-rumah keluarga atau apartemen. Rumah-rumahnya luas di zona bebas polusi. Sanitasi, fasilitas kesehatan, dan semua persyaratan lain untuk kualitas hidup yang baik dapat ditemukan di sini. Fasilitas transportasi, komunikasi, dan parkir yang memadai merupakan fitur tambahan dari zona perumahan ini. Fitur-fitur di atas dari zona konsentris ini dengan jelas menunjukkan karakter kelas tertentu.

e) Zona Komuter 
Terletak di zona konsentris terluar, di luar area hunian kelas atas. Ini adalah sebuah lingkaran yang mengelilingi kota-kota kecil, kota-kota kecil, dan dusun-dusun yang jika digabungkan membentuk zona komuter. Orang-orang dari daerah ini melakukan perjalanan setiap hari menuju CBD atau pusat komersial untuk tujuan pekerjaan dan bisnis, tetapi tinggal di kota kecil, kota kecil dan dusun. Zona komuter ditandai dengan kepadatan yang rendah. Zona ini relatif terisolasi dan terletak di pinggiran kota dan kota-kota satelit. Kemudian Burgess menulis bahwa tidak ada lingkaran kota atau kota-kota di zona konsentris luar Chicago tetapi pola pemukiman yang ada di sepanjang rel kereta api yang memancar keluar dari CBD seperti jari-jari roda.

Keterbatasan dan Kritik terhadap model zona konsentris 
Model zona konsentris merupakan salah satu model yang paling sederhana. Model ini menjelaskan kekuatan ekonomi yang mendorong pembangunan dan studi pola yang ada pada saat penelitian dilakukan. Namun dengan evolusi dan perjalanan waktu, wilayah perkotaan menjadi semakin kompleks dan model ini tidak dapat mendefinisikan perkembangan kota yang ada. Beberapa keterbatasan dan kritiknya antara lain :

1. Meskipun banyak diapresiasi di Amerika Serikat, model Burgess tidak dapat diterapkan di luar Amerika Serikat. Hal ini dikarenakan pola pertumbuhan yang berbeda karena berbagai keadaan. 

2. Relevansi model ini menurun dari waktu ke waktu. Dengan kemajuan moda transportasi, kendaraan angkutan massal, kendaraan bermotor, mobil mengubah cara orang bepergian. Dengan demikian, preferensi mereka untuk tinggal di zona tertentu berubah. 

3. Hal ini tidak memperhitungkan pengaruh kekuatan politik dan pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintah untuk perbaikan kondisi kehidupan. 

4. Pada kenyataannya, tidak ada zona dan batasan yang jelas karena tumpang tindihnya wilayah di setiap kota. Preferensi masyarakat berubah dari waktu ke waktu tergantung pada kepentingan yang mereka kaitkan dengan manfaat tertentu. 

5. Model kota konsentris ini tidak dapat diterapkan pada kota-kota polisentris karena banyak CDB yang ada di kota-kota tersebut. Selain itu, setiap kota berbeda, dan faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan sebuah kota juga beragam.

Lalu bagaimana pola ruang kota yang paling tepat diterapkan di wilayah Indonesia?. Silahkan diskusikan dengan teman dan guru di kelas!.

Share with your friends

Yuk, berkomentar di blog ini!.

Maaf, komentar spam, link, ujaran kebencian tidak akan dipublish.

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done
close