Dampak Perubahan Iklim (Climate Change) Global

- December 16, 2016
Iklim bumi memiliki kekuatan untuk membentuk sejarah dunia adalah fakta yang tidak bisa terbantahkan. Berbagai aspek biologis, budaya dan geografis mengubah dasar-dasar planet ini. Namun selama beberapa abad terakhir disadari bahwa bahkan aktivitas manusia dapat mengubah iklim secara global. Selama 100 tahun terakhir, suhu rata-rata permukaan global meningkat sekitar 0,7 derajat Celcius dan  mengakibatkan perubahan iklim. Baca juga: terbentuknya aurora

Planet kita, Bumi, menghadapi ketidakseimbangan iklim parah akibat penyalahgunaan kepentingan yang terjadi selama beberapa abad terakhir. Suhu rata-rata planet ini telah diprediksi naik dari 2,5-11,5 ° F selama abad berikutnya akibat perubahan iklim. Perubahan suhu yang kecil dapat membuktikan menjadi sangat berbahaya di masa depan. Pemanasan global adalah masalah yang menghantui beberapa negara di dunia. Dengan peningkatan konstan gas rumah kaca situasi ini diperkirakan akan memburuk di masa depan jika tidak segera diatasi. Emisi pabrik, kendaraan, rokok telah memicu efek rumah kaca semakin besar dan akhirnya terjadilah global warming.

Kenaikan tajam suhu global telah menghasilkan beberapa efek iklim yang parah. Ada perubahan besar dalam pola curah hujan yang menyebabkan kekeringan, banjir bandang, ketidakteraturan hujan, kelebihan curah hujan. Salah satu bahaya terbaru yang kita hadapi adalah sumber daya kelautan. Tingkat level muka air meningkat mengarah ke perendaman daerah dataran rendah. Gletser yang mencair karena meningkatnya suhu menyebabkan kenaikan permukaan air laut terutama di kutub. Hal ini juga mengancam hilangnya habitat selama beberapa makhluk yang hidup di daerah dingin seperti beruang kutub. Baca juga: menghitung sudut azimuth
Dampak Perubahan Iklim (Climate Change) Global
Perubahan Iklim, pic: www.wfp.org
Dampak Perubahan Iklim di Kehidupan
1. Perubahan Pola Curah Hujan: kita semua telah melihat bahwa banjir, kekeringan, kelebihan curah hujan dan ketidakteraturan hujan menjadi cukup sering di beberapa dekade terakhir. Ini adalah tidak lain setelah efek dari perubahan iklim. Sementara beberapa tempat menerima banyak curah hujan yang menyebabkan banjir, tempat-tempat lain harus menghadapi kekeringan. Jika dahulu hujan bisa diprediksi namun saat ini pola nya sangat dinamis dan sukar diprediksi.

2. Peningkatan Muka Air Laut: daerah dataran rendah dekat pantai lebih rentan terhadap kenaikan permukaan laut dan merugikan puluhan juta orang. Kenaikan muka laut dan gletser yang mencair selama pemanasan global akan menambah volume air laut. Di Amerika Serikat saja, sekitar 100 juta orang hidup dalam radius 3 kaki dari permukaan laut. Orang yang tinggal di negara-negara pulau kecil seperti Maladewa sudah mencari tujuan alternatif jika pulaunya tengggelam. Di Indonesia, Jakarta dan Semarang menjadi contoh dampak naiknya muka air laut. Baca juga: seri reaksi Bowen

3. Kepunahan Spesie: naiknya suhu dan perubahan pola vegetasi telah memaksa beberapa spesies burung punah sementara yang lain telah bermigrasi ke tempat lain. Asumsi para ahli, seperempat dari spesies bumi bisa punah pada tahun 2050. Pada tahun 2008, beruang kutub telah ditambahkan ke daftar hewan yang bisa punah karena kenaikan permukaan laut.

4. Suhu Tinggi: Karena peningkatan gas atmosfer oleh industri dan kendaraan, suhu bumi global dapat naik ke 3 sampai 10 derajat Fahrenheit pada akhir abad ini. Peningkatan suhu telah melahirkan peningkatan kematian yang terjadi akibat kondisi iklim panas dan kering terutama di Afrika. Selama abad terakhir, suhu rata-rata bumi meningkat 1 derajat Fahrenheit yang dengan sendirinya adalah penyebab keprihatinan. Penelitian menunjukkan bahwa pengendalian dan reboisasi dapat mengurangi suhu 0,5 derajat Celsius pada tahun 2050.

5. Es Kutub Menyusut: Gas rumah kaca yang meningkat menyebabkan suhu naik. Ini adalah apa yang biasa kita sebut sebagai efek rumah kaca. Efek rumah kaca sangat penting untuk keberadaan ekologi kita. Namun peningkatan gas rumah kaca hanya dapat menyebabkan efek berbahaya bagi ekologi dan lingkungan. Studi yang dilakukan oleh National Oceanic and Atmospheric Administration mengungkapkan bahwa es Arktik mengalami penurunan yang signifikan dalam 30-40 tahun terakhir.

6. Badai kuat dan Hurricanes: Saat bumi menjadi lebih hangat, kemungkinan terjadi badai bisa meningkat di masa depan. Tidak hanya mereka akan sering terjadi tetapi akan lebih intens, tahan lama, angin kuat yang memiliki kemampuan untuk menghancurkan ekosistem pesisir dan masyarakat. Baca juga: negara dunia kesatu, kedua dan ketiga

7. Gelombang Panas: Pelepasan konstan gas rumah kaca dari semua kegiatan antropogenik adalah faktor utama yang mempengaruhi perubahan iklim. Gas rumah kaca yang dipancarkan dari pembakaran bahan bakar, industri, kegiatan pertanian, dll gas ini memanaskan udara dan meningkatkan suhu udara dan membuat sulit bagi orang untuk bertahan hidup.

8. Penyebaran Penyakit dan Kerugian Ekonomi: Pandemi penyakit seperti malaria dan demam berdarah akan meningkat. Gelombang panas dalam dekade terakhir saja mungkin telah menyebabkan lebih dari 150.000 kematian, sesuai data yang tersedia dengan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

9. Pergeseran Habitat: Kebakaran hutan, gelombang panas telah memaksa hewan bergeser ke arah kutub dan ketinggian yang lebih tinggi. Ini bukan berita bagus bagi lingkungan karena kebanyakan dari mereka sudah mulai sekarat karena mereka tidak mampu beradaptasi dengan kondisi iklim yang berubah yang sebenarnya telah mendorong mereka menuju kepunahan. Baca juga: main ke puncak Nglanggeran yuk!

10. Kebakaran: Gelombang panas bekepanjangan yang disebabkan oleh perubahan iklim telah menciptakan panas dan kering, kondisi yang sesuai untuk kebakaran hutan. Akibatnya, deforestasi terjadi dan mendorong binatang liar untuk beberapa daerah ketinggian yang lebih tinggi. Hewan yang tidak bisa beradaptasi dengan lokasi baru akan mati dan spesies mereka punah.
Comments
0 Comments

Berkomentar yang baik ya!

 

Start typing and press Enter to search