Rumus Gradien Barometrik

- February 19, 2017
Gradien barometrik merupakan istilah yang menunjukkan perbedaan tekanan udara di sekitar kita. Sebelum melihat rumus hitung gradien barometrik, maka kita harus memahami dulu tentang konsep tekanan udara. Udara merupakan zat yang menempati ruang dan punya kepadatan lebih rendah dari air atau benda padat. 

Tekanan udara sangat berpengaruh pada proses terbentuknya angin. Tekanan udara di setiap daerah berbeda-beda karena massa jenisnya yang berbeda. Makin tinggi kerapatan udara maka tekanannya makin tinggi pula dan makin rendah kerapatan udara maka tekanannya makin kecil pula. Alat ukur tekanan udara dinamakan barometer. Nilai tekanan udara normal adalah 76 cm Hg.  Jika kamu melihat peta udara maka akan didapati garis-garis isobar. Isobar adalah garis yang menunjukkan wilayah yang memiliki tekanan udara sama. Angka yang menggambarkan perbandingan dua buah isobar pada paeta dinamakan  Gradien Barometrik. Baca juga: Cara menghitung suhu suatu daerah

Untuk menghitung gradien barometrik sangat  mudah yaitu dengan rumus:


Contoh soal:
Hitunglah nilai gradien barometrik pada peta isobar di bawah ini
Jawab:
Gradien A - B = 400 x 111/80 x 1 mb = 555 mb
Gradien C - D = 400 x 111/150 x 1 1 mb = 296 mb

Kesimpulannya angin lebih kencang bertiup dari A - B dibanding C - D. Baca juga: Cara menghitung sudut azimuth dan back azimuth
Comments
0 Comments
 

Start typing and press Enter to search