Materi OSN Geografi Yang Selalu Keluar: Siklus Wisata Butler - Guru Geografi
News Update
Loading...

Selasa, Januari 16

Materi OSN Geografi Yang Selalu Keluar: Siklus Wisata Butler

Model Siklus Hidup Kawasan Pariwisata dari Butler memberikan dasar yang fundamental bagi manajemen perjalanan dan pariwisata di berbagai destinasi. 

Model Siklus Hidup Kawasan Pariwisata Butler adalah model linier yang sederhana. Dengan menggunakan grafik, model ini menggambarkan berbagai tahapan dalam pengembangan pariwisata sesuai dengan sumbu x dan y dari pertumbuhan jumlah wisatawan dan waktu.

Dalam hal ini, model Butler menunjukkan 6 tahap pengembangan pariwisata sebagai berikut:

1) EKSPLORASI - beberapa orang yang tangguh dan berjiwa petualang yang mencari sesuatu yang berbeda dalam liburan menemukan tempat yang istimewa dalam hal budaya, keindahan alam, sejarah, atau lanskap.  Mungkin tidak ada layanan wisata yang tersedia dan penduduk setempat tidak akan terlibat dalam kegiatan yang menghasilkan uang bagi wisatawan.

2) KETERLIBATAN - masyarakat lokal mulai menyadari bahwa ada peningkatan jumlah orang yang datang ke daerah mereka.  Mereka memulai bisnis untuk menyediakan akomodasi, makanan, pemandu, dan transportasi.

3) PENGEMBANGAN - Perusahaan-perusahaan besar mulai melihat potensi yang muncul di daerah tersebut sebagai resor wisata dan oleh karena itu mulai menginvestasikan uangnya di daerah tersebut.  Mereka membangun kompleks hotel besar dan menjual paket liburan (satu paket mungkin termasuk perjalanan, akomodasi, makanan, dan kunjungan).  Hal ini membuat jumlah wisatawan membengkak secara dramatis dan secara besar-besaran memperluas jumlah peluang kerja bagi orang-orang di wilayah setempat, baik dalam pekerjaan yang berhubungan dengan pariwisata maupun dalam konstruksi dan jasa.

4) KONSOLIDASI - Perekonomian lokal mungkin didominasi oleh pariwisata pada tahap ini, dan banyak penduduk lokal akan mendapatkan penghasilan dari jenis industri ini.  Namun, hal ini dapat menyingkirkan orang-orang dari industri lain seperti pertanian dan perikanan dan industri-industri ini dapat menderita sebagai akibatnya.  Akan ada pembangunan dan perluasan resor yang terus berlanjut, tetapi beberapa bangunan lama akan mulai menjadi tidak menarik dan mungkin akan mengakibatkan penurunan kualitas klien.

5) STAGNASI - persaingan dari resor lain, kegaduhan dan hilangnya fitur asli (misalnya, jika resor tersebut memiliki pantai yang bagus tetapi sekarang ramai dan penuh dengan sampah) dapat menyebabkan resor tersebut berhenti berkembang.  Jumlah orang yang datang pun mulai berkurang, sehingga mengancam bisnis dan layanan lokal.

6) PENURUNAN ATAU PEREMAJAAN?  Dari titik stagnasi dan seterusnya, ada 2 kemungkinan dasar:  Penurunan dalam berbagai bentuk atau peremajaan (pertumbuhan kembali resor) Penurunan dapat terjadi secara perlahan atau cepat, dan pengunjung reguler digantikan oleh orang-orang yang mencari liburan murah atau pelancong harian.  Peremajaan melibatkan suntikan dana dari perusahaan swasta atau pemerintah, untuk menciptakan daya tarik baru di dalam resor asli untuk meningkatkan popularitasnya - seperti peremajaan Taman Mini Indonesia Indah.

Contoh wisata yang mengalami penurunan bahkan berhenti beroperasi adalah Kampung Gajah di Lembang Bandung.

Share with your friends

Yuk, berkomentar di blog ini!.

Maaf, komentar spam, link, ujaran kebencian tidak akan dipublish.

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done
close